Menu

Mode Gelap
Serap Aspirasi Masyarakat Hj. Nur Azizah Tamhid Gelar Diskusi Publik Hubungan Pusat Dan Daerah Camat Purwokerto Timur Targetkan Imunisasi 95 Persen Antisipasi KLB Polio cVDPV2 Solidaritas Seribu Pemuda Kota Bekasi Akan Hadiri Orasi Politik Caleg Afrizal dan Romi Bareno Pj Wali Kota Bekasi Klarifikasi Terkait Isu Netralitas ASN Partai Ummat Desak Bawaslu Serius Tangani Indikasi Ketidaknetralan ASN Kota Bekasi

Hukum & Kriminalitas · 10 Jan 2023 07:21 WIB ·

Petualangan Politik Si Kutu Loncat di Kota Bekasi


 Petualangan Politik Si Kutu Loncat di Kota Bekasi Perbesar

SILUMANEWS.COM – Plt Wali Kota yang juga Ketua DPC PDI Perjuangan Kota Bekasi Tri Adhianto menjadi salah satu kandidat di Pilkada tahun 2024. Namanya belum lama berkibar di dunia perpolitikan.

Namanya baru muncul menjelang Pilkada Kota Bekasi tahun 2018 lalu. Adalah Wali Kota Bekasi petahana saat itu, Rahmat Effendi yang mengajak Tri Adhianto terjun ke dunia politik. Sebelumnya Tri Adhianto adalah ASN pejabat karier di lingkungan Pemkot Bekasi. Ia cukup lama berkarir di Dinas Perhubungan dan Dinas Bina Marga Kota Bekasi. Jabatan terakhirnya adalah Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kota Bekasi.

Menjadi Kader PAN Saat Masih Berstatus Sebagai ASN

Petualangan politik Tri Adhianto dimulai dengan menjadi kader Partai Amanat Nasional (PAN). Saat itu 8 Januari 2018, Tri Adhianto masih tercatat sebagai ASN di Kota Bekasi. ASN tidak boleh aktif sebagai anggota partai politik, tetapi Tri Adhianto saat itu sudah berani melanggar peraturan karena telah digadang-gadang oleh beberapa partai politik untuk maju di Pilkada 2018.

“Ketika tanggal 12 Februari (2018-red) sudah ditetapkan, setelah itu saya akan mengundurkan diri,” kata Tri Adhianto saat itu.

Dilantik Bareng Rahmat Effendi Pimpin Kota Bekasi

Pasangan Rahmat Effendi – Tri Adhianto yang didukung oleh delapan partai politik diantaranya: Golkar, PAN, PPP, Hanura, PKB, Nasdem, PKPI dan PDI Perjuangan, berhasil memenangi pertarungan Pilkada tahun 2018, mengalahkan calon yang diusung PKS – Gerindra yaitu Nur Supriyanto – Adhy Firdaus.

20 September 2018 pasangan Rahmat Effendi – Tri Adhianto dilantik menjadi Wali Kota dan Wakil Wali Kota Bekasi periode 2018-2023. Identitas politik mereka saat itu adalah Rahmat Effendi yang juga Ketua DPD Partai Golkar Kota Bekasi dan Tri Adhianto yang menjadi kader PAN Kota Bekasi.

Loncat ke PDIP dan Say Goodbye PAN

Petualangan Tri Adhianto di Partai Amanat Nasional (PAN) tak berlangsung lama dan hanya dalam hitungan belasan bulan.

Setelah sempat mengenakan jaket Partai Golkar dalam sebuah acara, tiba-tiba nama Tri Adhianto muncul dalam Musyawarah Cabang PDI Perjuangan Kota Bekasi. Meski diwarnai protes kader akar rumput, tetapi akhirnya Tri Adhianto sukses merebut PDI Perjuangan Kota Bekasi dari tangan kader-kader akar rumput.

Minggu, 14 Juli 2019, Tri Adhianto terpilih sebagai Ketua DPC PDI P untuk masa jabatan 2019-2024 setelah partai bergambar Banteng ini mengadakan Konferensi Cabang (Konfercab) PDI Perjuangan di Hotel Aston Imperial, Kecamatan Bekasi Selatan, Kota Bekasi. Masuknya Tri Adhianto ke PAN lalu kemudian loncat ke PDI Perjuangan hanya berjarak belasan bulan dan belum genap dua tahun.

Jadi Plt, Pasca Wali Kota Ditangkap KPK

Seperti De Javu, jika sebelumnya Wali Kota dari PDI Perjuangan Mochtar Mohamad yang ditangkap KPK, lalu kemudian politisi Partai Golkar Rahmat Effendi yang naik menjadi plt wali kota, pada 5 Januari 2022 terjadi sebaliknya. Wali Kota dari Partai Golkar Rahmat Effendi yang ditangkap KPK, lalu kemudian wakil wali kota yang dari PDI Perjuangan Tri Adhianto yang naik menjadi pelaksana tugas wali kota.

Perilaku Kutu Loncat yang Meresahkan

Perpindahan kendaraan politik Tri Adhianto dalam waktu singkat, guna melancarkan ambisinya menjadi Wali Kota Bekasi pernah dibahas pengamat politik Bekasi.

Pemerhati Kebijakan dan Pelayanan Publik Bekasi, Didit Susilo memandang, kader kutu loncat secara pragmatisme politik memang kurang baik.

“Sebagai partai penguasa di pemerintahan khususnya pusat, PDI Perjuangan tentu memiliki portofolio politik yang signifikan bagi Tri yang berasal dari birokrat. Terkait politisi yang kutu loncat biarkan publik saja yang menilai,” ujar Didit pada Senin (15/7/2019).

——-

Berita terkait :

https://megapolitan.antaranews.com/berita/36064/kadis-pupr-bekasi-resmi-jadi-kader-pan
https://www.google.com/amp/s/metro.sindonews.com/beritaamp/1420479/171/2-tahun-jadi-kader-pan-wakil-wali-kota-bekasi-kini-jabat-ketua-pdip-bekasi
https://posbekasi.com/2018/01/09/jadi-kader-pan-tri-adhianto-mundur-dari-pns-setelah-pasti-dampingi-pepen/
https://wartakota.tribunnews.com/2019/07/15/disebut-kutu-loncat-tri-adhianto-bantah-berikan-mahar-pindah-dari-pan-ke-pdi-perjuangan

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Penulis

Komentar ditutup.

Baca Lainnya

Marak Tawuran Remaja Di Bekasi, Heri Koswara Minta Pemkot Bekasi Buat Gebrakan

30 Mei 2024 - 07:52 WIB

Tega Banget, Pencuri Spesialis Gasak Motor Buruh Bangunan Di Bekasi

25 Mei 2024 - 21:35 WIB

Curanmor di Tambun Beraksi Pagi-pagi, Pemiliknya Baru Beli hasil Gaji Setahun

25 Mei 2024 - 11:18 WIB

Aksi Curanmor Di Tambun Selatan Bekasi Kembali Terjadi

23 Mei 2024 - 20:57 WIB

FPKS Raih Penghargaan TPR Award, Heri Koswara: Kita Turut Senang dan Bangga

11 Mei 2024 - 10:55 WIB

Muzani Hadiri Kontes Sapi APPSI, Singgung Program Makan Siang Gratis Prabowo-Gibran

7 Mei 2024 - 05:19 WIB

Trending di Politik