Menu

Mode Gelap
Serap Aspirasi Masyarakat Hj. Nur Azizah Tamhid Gelar Diskusi Publik Hubungan Pusat Dan Daerah Camat Purwokerto Timur Targetkan Imunisasi 95 Persen Antisipasi KLB Polio cVDPV2 Solidaritas Seribu Pemuda Kota Bekasi Akan Hadiri Orasi Politik Caleg Afrizal dan Romi Bareno Pj Wali Kota Bekasi Klarifikasi Terkait Isu Netralitas ASN Partai Ummat Desak Bawaslu Serius Tangani Indikasi Ketidaknetralan ASN Kota Bekasi

Ekonomi · 18 Mei 2022 19:52 WIB ·

Harga Gandum Global Meroket, Legislator PKS Ingatkan soal Ketahanan Pangan dan Kampanyekan Produk Lokal


 Harga Gandum Global Meroket, Legislator PKS Ingatkan soal Ketahanan Pangan dan Kampanyekan Produk Lokal Perbesar

SILUMANEWS.COM – JAKARTA – Pemerintah India resmi mengeluarkan kebijakan pembatasan ekspor gandum akibat adanya fenomena heatwave (gelombang panas) di negara tersebut. Adanya kebijakan tersebut telah mendorong meningkatnya harga gandum dunia yang selama beberapa bulan ini terus menunjukkan trend kenaikan apalagi sejak konflik rusia-ukraina.

Mengutip dari insight kontan konflik rusia-ukrainan dan pembatasan ekspor yang dilakukan oleh India telah mengerek harga gandum global sebesar 6%.

Menanggapi hal tersebut Anggota komisi IV DPR RI dari fraksi PKS, drh. Slamet meminta pemerintah segera mengeluarkan kebijakan untuk mengantisipasi dampak dari melonjaknya harga gandum tersebut. Mengingat meskipun Indonesia selama kurun waktu 5 tahun terakhir sudah tidak lagi mengimpor gandum dari india namun adanya kebijakan dari pemerintah India untuk membatasi ekspor gandum dari negaranya akan membuat harga gandum dunia mengalami kenaikan.

Sehingga, akan sangat mempengaruhi besarnya nilai impor gandum Indonesia yang merupakan nett importir gandum terbesar di dunia.

Indonesia mengimpor gandum dari berbagai negara kurang lebih 10, 2 juta ton dengan nilai 2,6 Miliyar US Dollar pada tahun 2020. Menurut Kementerian Pertanian konsumsi gandum di Indonesia terus meningkat sejalan dengan tumbuhnya konsumsi mie instan, roti, biskuit dan cookies. Bahkan Hampir 95% makanan berbahan baku tepung terigu sebenarnya adalah jenis makanan ‘introduksi’, bukan makanan asli Indonesia.

Politisi senior Fraksi PKS ini juga menyampaikan kekhawatirannya terkait kondisi ketahanan pangan Indonesia yang sudah sangat tergantung dengan bahan pangan berbahan baku gandum yang nota bene merupakan bahan pangan yang belum bisa disubstitusi secara penuh dengan bahan lainnya.

“Sudah saatnya Indonesia kembali dengan makanan asli Indonesia warisan nenek moyang. Oleh karenanya perlu dilakukan kampanye yang masif dan di dukung oleh pemerintah untuk mengembangkan produksinya,” ujarnya di Jakarta Rabu (18/5/2022).

Selain itu, Slamet juga mengkritisi lambatnya inovasi di bidang pangan yang ditujukan untuk mencari alternatif pengganti gandum, misalnya inovasi pada tanaman sorgum yang sudah diklaim dapat mengganti peran gandum pada industri pangan dalam negeri.

Kebijakan pangan dalam negeri di era presiden Jokowi belum menunjukkan komitmen yang kuat terkait ketahanan, kemandirian dan kedaulatan pangan seperti yang sudah termaktub dalam UU pangan.

Terakhir, Slamet mengharapkan semua lembaga negara yang terkait dengan pangan saling bersinergi dalam menghadapi kenaikan harga gandum global agar tidak merugikan kepentingan Indonesia secara umum. (*)

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Baca Lainnya

Marak Tawuran Remaja Di Bekasi, Heri Koswara Minta Pemkot Bekasi Buat Gebrakan

30 Mei 2024 - 07:52 WIB

Tega Banget, Pencuri Spesialis Gasak Motor Buruh Bangunan Di Bekasi

25 Mei 2024 - 21:35 WIB

Curanmor di Tambun Beraksi Pagi-pagi, Pemiliknya Baru Beli hasil Gaji Setahun

25 Mei 2024 - 11:18 WIB

Aksi Curanmor Di Tambun Selatan Bekasi Kembali Terjadi

23 Mei 2024 - 20:57 WIB

Viral Di Medsos Bawa Clurit Hendak Tawuran, 14 Bocah Bekasi Diamankan Polsek Tarumajaya

17 April 2024 - 06:10 WIB

Awal Ramadan Ketua DPC KAI Bandar Lampung Gelar Program Bantuan Hukum Gratis Untuk Masyarakat

11 Maret 2024 - 23:25 WIB

Trending di Berita