Menu

Mode Gelap
Serap Aspirasi Masyarakat Hj. Nur Azizah Tamhid Gelar Diskusi Publik Hubungan Pusat Dan Daerah Camat Purwokerto Timur Targetkan Imunisasi 95 Persen Antisipasi KLB Polio cVDPV2 Solidaritas Seribu Pemuda Kota Bekasi Akan Hadiri Orasi Politik Caleg Afrizal dan Romi Bareno Pj Wali Kota Bekasi Klarifikasi Terkait Isu Netralitas ASN Partai Ummat Desak Bawaslu Serius Tangani Indikasi Ketidaknetralan ASN Kota Bekasi

Gaya Hidup · 15 Feb 2022 19:08 WIB ·

Hindari Anak Anak Dari Aktifitas Yang Mengancam Jiwa


 Hindari Anak Anak Dari Aktifitas Yang Mengancam Jiwa Perbesar

Tentu sebagai sebuah ajaran moral yang berdimensi agama, akan sangat di patuhi pemeluknya. Karena membawa kuat kepada keyakinan. Namun apa jadinya bila keyakinan tolak bala tersebut membahayakan anak. Itulah yang terjadi dari ritual tolak bala di pantai Jember yang memakan 11 orang meninggal. Ritual yang bernama Tolak Bala Tunggal Jati Nusantara telah memakan jiwa anak umur 13 tahun. Karena anak anak belum matang memahami sebab akibat, masih mengikuti keinginan orang dewasa.

KPAI menghaturkan bela sungkawa, dan menyesali ritual tolak bala yang diikuti anak anak dengan mengancam jiwa 3 anak. Tidak seharusnya anak berada di bawah bahaya, apalagi hanya alasan sebuah ritual dengan masuk ke pantai yang memiliki ombak, yang sewaktu waktu dapat menggulung anak. Seperti korban meninggal P 13 tahun. Begitupun 2 korban anak yang selamat D 17 th dan N 2 th. Bagaimanapun anak anak tidak sekuat orang dewasa.

Pemerintahan setempat diharapkan ikut mengawasi, ritual ritual yang melibatkan anak anak. Apalagi ritual ini dikabarkan sudah lama. Artinya ada kemungkinan ritual ini telah dilaksanakan berulang. Artinya yang mereka lakukan bisa terancam pidana jika mengancam keselamatan, apalagi jiwa anak.

Hal ini juga sering KPAI Ingatkan, diberbagai ajang yang melibatkan anak anak, seperti ketika anak anak berada dalam lautan massa, aksi demontrasi, lingkungan kawasan limbah industri, wilayah pertambangan dan sekarang ritual tolak bala.

Saya juga menghimbau, di tahun politik ini, bisa menahan diri untuk tidak melibatkan anak anak, belajar dari pelibatan anak anak di masa lalu, karena bisa menjadi peristiwa trauma dan sangat kelam untuk anak anak, karena kondisi sewaktu waktu yang tidak bisa di kontrol. Apalagi sampai meninggal, seperti ritual ini. Tentu sesuatu yang sangat disayangkan, karena sangat bisa di cegah kita semua.

Salam Hormat,

Jasra Putra
Kadivwasmonev KPAI
CP. 0821 1219 3515

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Baca Lainnya

Bangga dengan Prestasi Anak-Anaknya, Orang Tua Siswa Apresiasi Sekolah MI Plus Annur Bekasi

22 Juni 2024 - 21:04 WIB

Bekasi Darurat Tawuran Pelajar, Praktisi Desak Bentuk Satgas Peduli Pendidikan

30 Mei 2024 - 17:20 WIB

Marak Tawuran Remaja Di Bekasi, Heri Koswara Minta Pemkot Bekasi Buat Gebrakan

30 Mei 2024 - 07:52 WIB

Tega Banget, Pencuri Spesialis Gasak Motor Buruh Bangunan Di Bekasi

25 Mei 2024 - 21:35 WIB

Curanmor di Tambun Beraksi Pagi-pagi, Pemiliknya Baru Beli hasil Gaji Setahun

25 Mei 2024 - 11:18 WIB

Aksi Curanmor Di Tambun Selatan Bekasi Kembali Terjadi

23 Mei 2024 - 20:57 WIB

Trending di Hukum & Kriminalitas