Menu

Mode Gelap
Serap Aspirasi Masyarakat Hj. Nur Azizah Tamhid Gelar Diskusi Publik Hubungan Pusat Dan Daerah Camat Purwokerto Timur Targetkan Imunisasi 95 Persen Antisipasi KLB Polio cVDPV2 Solidaritas Seribu Pemuda Kota Bekasi Akan Hadiri Orasi Politik Caleg Afrizal dan Romi Bareno Pj Wali Kota Bekasi Klarifikasi Terkait Isu Netralitas ASN Partai Ummat Desak Bawaslu Serius Tangani Indikasi Ketidaknetralan ASN Kota Bekasi

Akademia · 17 Agu 2021 20:17 WIB ·

Relawan SPRI Tasikmalaya Bantu Pengajuan PKH 2500 Warga Non DTKS


 Relawan SPRI Tasikmalaya Bantu Pengajuan PKH 2500 Warga Non DTKS Perbesar

Relawan SPRI Tasikmalaya Bantu Pengajuan PKH 2500 Warga Non DTKS

SILUMANEWS.COM, Tasikmalaya – Ketua Serikat Pejuang Rakyat Indonesia Kota Tasikmalaya, Popi Hindayani mengatakan tujuan dari organisasinya adalah untuk membantu masyarakat kecil mendapatkan haknya seperti program pendataan masyarakat untuk pengajuan Program Keluarga Harapan (PKH) yang tidak termasuk ke dalam data DTKS.

Hal tersebut ia katakan usai melakukan kordinasi relawan SPRI di Warung Aspirasi Dede Muharam di Jalan Ahmad Yani, Kota Tasikmalaya, Sabtu (15/8/2021).

Menurut Popi, Relawan SPRI Kota Tasikmalaya saat ini sudah ada di 18 desa dengan 5 anggota dalam setiap timnya. Diantaranya Desa Bungursari, Cipedes, Sukamanah, Kotabaru, Ciherang, Ci akar, Kersamenak, Sukamenak, Cipari, Ci Gantang, Mangkubumi, Sambongpari, Sambongjaya, Setiamulya, Urug, Nagarasari.

“Berdasarkan data yang sudah masuk by name by address hingga 5 bulan ini sudah mencapai 2500 KK dan data ini sudah di advokasi oleh pihak Dinas Sosial,” ujarnya.

Dalam proses pendataan SPRI melibatkan RT/RW “Kita datangi dahulu RT/RW nya berikut juga kelurahan, lalu kelurahan yang nantinya memfasilitasi RT/RW tersebut untuk berkumpul dan mensosialisasikan bahwa akan ada pendataan dari pihak SPRI.

Respon pemerintah kota Tasikmalaya terhadap hadirnya relawan SPRI cukup terbuka, kata Susan menambahkan. “Mereka cukup welcome dan alhamdulillah mereka merasa terbantu hanya saja yang menjadi kendala kami justru dari pihak RT/RW ataupun pendamping yang merasa tersaingi, toh ini kan kerjaan kami kenapa di ambil alih sama SPRI ,” terangnya.

Menurut Susan, relawan SPRI tidak ada sedikitpun pihaknya mau mengambil alih pekerjaan mereka RT/RW dan Pendamping justru SPRI ingin bersinergi agar warga yang belum diajukan datanya kita bantu mengajukan.

SPRI sendiri baru hadir di 4 daerah di Indonesia antara lain; Tasikmalaya, Bogor, Jakarta dan Lampung. Kendala tersendiri dalam menjalankan kegiatan relawan adalah belum adanya Posko Sekretariat SPRI untuk wadah pengaduan masyarakat “Kami berharap pemerintah kota Tasikmalaya mau memfasilitasi,” pungkasnya.

SPRI adalah organisasi masyarakat yang mewadahi rakyat miskin, bersifat terbuka, independen, tidak berafiliasi dengan parpol tertentu, tujuannya untuk memperjuangkan hak rakyat miskin seperti advokasi kesehatan, pendidikan, administrasi kependudukan dan bantuan sosial lainnya. (Denis)

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Penulis

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Baca Lainnya

Duet Mohamad Nuh dan Dani Ramdan Potensi Menang Di Pilkada Bekasi 2024

11 Juni 2024 - 15:36 WIB

Darurat Kenakalan Remaja, Aktivis Mahasiswa Sebut Kota Bekasi Butuh Pemimpin Muda

7 Juni 2024 - 09:07 WIB

Bekasi Darurat Tawuran Pelajar, Praktisi Desak Bentuk Satgas Peduli Pendidikan

30 Mei 2024 - 17:20 WIB

Pemikiran Sang Eksil: Bedah Buku Alex Moenan di Kampus Unsoed

22 Mei 2024 - 16:28 WIB

Kerjasama Penelitian Buruh Migran FISIP UNSOED Berkolaborasi dengan FCSHD UNIMAS Serawak

7 Mei 2024 - 15:06 WIB

Akademisi Unsoed Serukan Pemerintah Banyumas Kampanyekan Pengelolaan Sampah Berbasis Komunitas

7 Mei 2024 - 05:56 WIB

Trending di Akademia